CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Friday, July 3, 2009

:: KUTULIS KERANA KAMU SAYANG ::


Kutujukan Puisi Ini Untuk Kamu

DALAM SAMAR AQ MENCARI
TELAH LAMA CINTA INI MATI
SENGAJA KU BIARKAN DALAM HATI
KERANA AQ TAKUT DIKHIANATI

Buat sekian lamanya
Ku buka akhirnya jendela hati
Membiarkan sayap2 cinta bebas berterbangan
Mencari buih2 cinta dilautan perasaan
Kubiarkan sepi itu pergi...
Kerana hari ini aq katakan pada dunia
Aq bukan lagi berdiri sebagai seorang perindu sepi

Terima kasih sayang
Kamu meletakan aq
Ditempat istimewa dalam lubuk hatimu
Kuharap bukanlah sekejap cuma
Sekadar singgah membuai asmara
Sekadar datang meluah rasa
Sekadar hadir berpeluk mesra
Biarkan kita rasa nikmat cinta sepuasnya

Ajarkan aq cinta...
Kerana cinta itu telah lama pergi
X-Raylah hatiku...
Biarkan kamu tahu
Dimana ku letakkan cintaku padamu
Aq x meletakan harapan yang menggunung
Cukuplah kamu:
Membahagiakan diriku
Menghargai diriku
Memahami diriku

Jangan tanya lagi kisah laraku
Anggaplah ia lipatan kertas sejarah hidupku
Lalu ku jadikan kapal terbang kertas
Lantas kuterbangkan ia membelah awan
Dan lama kelamaan ia hilang dari pandangan
Hari ini aq mahu bersamamu...
Ku tahu kamu juga begitu
I Love U sayang
Walaupun kamu bukan PUTRI CANTIK...

17 comments:

Indera said...

wah.
dilamun cinta?

congrats!

Indera said...

wah.
dilamun cinta?

congrats!

Tunjuk Bintang said...

[Indera]
xder la...
cuma hati berbunga riang
lebah kembali mencari madu...

Farhana said...

Wahhhh.. Bestnyeee kalo ade jejaka bagi puisi utk si gadis.. Mau cairrr dan tak boleh beku balik daa ni.. Heehee.. =p

Tapi kamu itu siapakah??? Keh keh keh.. Mau blaja ilmu jiwang dari kamu laa.. Boleyyy??? =)

LavENDer Wind said...

adakah empunya diri bercinta lagi?
perasaan yang indah bukan
saat ini pasti kamu tidak lagi termenung merenung bintang
saat ini mungkin kamu tersenyum menunjuk bintang

aku turut gembira

secangkir madu merah said...

Seandainya bulan bisa berbicara
Sudah pasti katanya aku sepi..
Andai bintang bisa mendengar
Pasti jawabnya sabarlah kasihku
Tunggulah aku menjelma..
Hingga kapan ku harus menanti?
Jelmalah duhai asmara..
Aku rindu..
Sabarlah duhai sayang,
Sehingga Allah mengizinkan...
Maka disini aku terus menunggu
Perindu sepi yang tiada berpenghujung...


Pergi menemanimu..
Tapi bila kekasihku?
Sabarlah sehingga Dia membenarkan
Sehingga Pencipta kita
Mengizinkan..

Gadis.. said...

secangkir madu meerah n kau..
due2 pandai berpuitis..:-)

Tunjuk Bintang said...

[farhana]
kamu itu insan istimewa..
datangnya saat aq memerlukan
tatkala aq sendiri dan sepi
dialah menjadi teman kini..

berpuitis bukan jiwang!
ia x perlu belajar...
ia datang dari suara hati kamu sendiri
saat kamu gembira mahupun sedih
belajarlah dari kekecewaan...
ia bukan hadir dengan mudah

Tunjuk Bintang said...

[Lavender Wind]
Aq takut dengan istilah cinta!
yang ada kini bukan bercinta
tetapi mencari cinta kembali...
KAMU itulah yang akan mengajar ku kembali
kalau dulu aq bersandar dijendela
menunjuk bintang seorang diri
tapi kini kami bersama mengira bintang
mendongak tercari2 bintang beribu

x terucap perasaanku tatkala ini..

Tunjuk Bintang said...

[secangkir madu merah]
bulan x akan sepi...
kerana aq masih disini
cuma bezanya bukan sendiri
bintang aq pasti kembali menunjukmu
jika dulu sekadar bersandar diruang jendela
tetapi kini rangkulan mesra menemaniku

aq masih PerinduSepi
kerana aq rindu saat itu
duduk seorang mendongak ke langit
aq xakan lupa!
aq xpernah bosan...
sehinggalah Ilahi menghantar malaikat menjemputku pulang

Tunjuk Bintang said...

[gadis]
kami dikurniakan kelebihan
terima kasih...

tengku_fir21 said...

adakah anda sedang berjalan di antas angin dan di lihat bunga berkembang dgn mekar sekali sesekali angin berdesir menyapa pipi terasa bagai dicubit manja...

LavENDer Wind said...

Bintang (biar aku panggil namamu begitu) ,


jangan kau takut pada cinta
hak dalam gengamanmu memilikinya
pernah dulu aku di situ
seperti kamu
membilang bintang yang beribu
melihat dari jauh
termenung untuk satu
berharap jatuh dalam gengamanku
namun jika tidak
mungkin itu bukan bintangku
apakah aku harus merenung bintang yang sama lagi
padahal ada beribu bintang lain
tak tersentuh dek mataku
terabai dengan egoku.

maka janganlah kau menjadi seperti aku
alihkan panca inderamu
kita semua ibarat bintang
bertaburan beribu
jangan kau sangkal
mungkin kau dalam pandangan suatu bintang yang lain
mungkin kau bintang di hati yang lain
kau hanya perlu luaskan pancamu
biar kau dalami rasa tak terasa
biar kau masih percaya itu cinta

maka bintang
janganlah kau takut lagi pada cinta
hak dalam gengamanmu milikinya...

Tunjuk Bintang said...

[tengku fir21]
aq bukan berjalan diatas angin
aq berjalan dibumi Tuhan...
aq semakin letih untuk berlari kelangit...
sebab itulah aq sekadar menunjuk bintang

Tunjuk Bintang said...

[lavender wind]
tiada kata yang dapat aq balas untuk puisimu waktu ini. hatiku sebak seketika....

AkuAyie said...

bermakna puisi ni..

mekasih kerana dedikasikan pada aku..

wakakakaka!!!! (prasan tul)

secangkir madu merah said...

dulu satu ketika
aku juga seperti mu
merenung dada langit yg hitam pekat
merindukan cahaya bulan
membilang bintang yang berkerdipan
rindu yg amat pada malam..
dengan alunan lagu riang
aku turut menyanyi girang

dulu satu ketika
aku juga sepertimu
merenung dada langit yang suram
menantikan cahaya bulan yg kelam
menghitung bintang yang hilang
rindu pada kenangan silam
dengan alunan lagu pilu
airmata berderai bersama sendu

Kini semua itu sudah berlalu
namun sukar disingkirkan dari ingatan
memori suka duka itu tetap disini
menemani aku kemana pergi
sehingga ke alam abadi...